Pembahasan Mengenai Virus Corona

Pembahasan Mengenai Virus Corona

Salutemondiale.web.id – Covid-19 merupakan singkatan dari Coronavirus disease 2019. Penyakit ini disebabkan oleh virus corona yang baru ditemukan pertama kali pada akhir Desember 2019 di Wuhan, Tiongkok. Serupa dengan penyakit akibat coronavirus lainnya, virus COVID-19 juga menyerang sistem pernapasan.

Pemerintah Tiongkok mengonfirmasi kebenaran adanya virus baru ini pada badan kesehatan dunia, WHO, pada 7 Januari 2020. Virus ini pertama kali diperkenalkan sebagai novel coronavirus 2019 (2019-nCoV). Novel berarti baru, sehingga memiliki arti bahwa ini adalah virus corona yang baru ditemukan dan belum pernah menginfeksi ke orang lain.

Awalnya, virus penyebab Covid-19 ini diduga menular dari hewan kelelawar dan ular ke manusia. Tempat penularan pertama diduga terjadi di pasar hewan liar Huanan, Provinsi Hubei, Tiongkok.

Namun, melihat perkembangannya kini, para ahli meyakini bahwa virus ini telah bermutasi lagi dan dapat menyebar dari manusia ke manusia. WHO kemudian menyepakati nama virus penyebab COVID-19 sebagai SARS-CoV-2.

Pada 30 Januari 2020, WHO menetapkan wabah Covid-19 sebagai darurat global. Status tersebut kemudian ditingkatkan menjadi pandemi global pada 11 Maret 2020.

Indonesia sendiri termasuk ke dalam salah satu negara yang “menyusul” negara-negara lain dalam wabah ini.

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo melalui kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BPNPB), telah menetapkan Wabah Corona Virus atau Covid-19 sebagai bencana darurat nasional pada 14 Maret 2020.

Gejala
Apa saja gejala Covid-19?
Saat pertama kali muncul di dataran Tiongkok, infeksi virus SARS-CoV-2 menimbulkan gejala yang cukup berat, di antaranya seperti pneumonia (infeksi jaringan paru) dan sesak napas. Namun, seiring perkembangannya, ditemukan bahwa kebanyakan kasus menunjukkan gejala coronavirus lebih ringan.

Juru bicara penanganan kasus Covid-19 Kementerian Kesehatan RI, dr. Achmad Yurianto, bahkan mengatakan gejala Covid-19 ada yang asimptomatik, alias tidak memunculkan gejala.

Meski begitu, secara umum, infeksi virus corona baru (SARS-CoV-2) ini menimbulkan gejala seperti:

– Demam yang cukup tinggi
– Batuk berdahak
– Kesulitan bernapas
– Sakit dada saat bernapas atau batuk

Tingkat keparahan gejala Covid-19 dapat berkisar dari sangat ringan hingga berat. Orang yang lebih tua atau memiliki kondisi medis terdahulu, seperti penyakit jantung, diabetes, penyakit paru-paru mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit atau gejala yang lebih serius.

Maka itu, efek penyakit COVID-19 pada setiap orang mungkin akan berbeda, tergantung kondisi kesehatan mereka saat itu.

Secara umum, gejala yang muncul biasanya mirip dengan penyakit pernapasan lainnya, seperti influenza.

Selain itu, gejala COVID-19 juga ternyata tidak hanya menyerang sistem pernapasan. Pada kasus tertentu, infeksi virus ini juga menimbulkan masalah pencernaan, seperti diare. Bahkan, beberapa orang melaporkan kehilangan indera penciuman dan pengecapan mereka saat terinfeksi coronavirus.

Kapan sebaiknya ke dokter?
Gejalanya yang mirip dengan penyakit pernapasan lainnya mungkin membuat Anda bingung apakah yang Anda alami flu biasa atau justru infeksi virus corona baru yaitu SARS-CoV-2.

Segera hubungi dokter jika Anda merasakan tanda dan gejala Covid-19, atau ketika Anda merasa telah terpapar virus tersebut.

Dikutip dari situs Badan Penanggulangan dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, CDC, Anda juga perlu menghubungi dokter jika telah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang diketahui memiliki Covid-19 atau tinggal di atau baru melakukan perjalanan dari daerah penyebaran virus corona baru ini.

Berikut adalah kondisi darurat yang membutuhkan pertolongan segera:

– Kesulitan bernapas atau napas pendek
– Nyeri atau merasa tekanan yang menetap di dada
– Lingung
– Bibir atau wajah kebiru-biruan

Penyebab
Apa penyebab infeksi virus corona (Covid-19)?
Seperti yang telah disebutkan, Covid-19 disebabkan oleh virus corona jenis baru yang belum pernah teridentifikasi sebelumnya pada manusia. Virus corona baru ini kemudian diberi nama SARS-CoV-2.

Journal of Medical Virology menyebutkan bahwa kasus awal penyakit ini diakibatkan oleh paparan daging hewan liar di pasar makanan laut Huanan, yang juga menjual hewan-hewan liar, seperti unggas dan kelelawar.

Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa virus corona yang menginfeksi manusia pada akhir Desember 2019 adalah berasal dari ular.

Apa yang meningkatkan risiko terkena Covid-19?
Berikut ini adalah beberapa kelompok orang yang berisiko terjangkit virus corona baru SARS-CoV-2:

– Lansia
– Orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti penyakit jantung, diabetes, dan penyakit paru-paru.

Selain lebih berisiko terhadap Covid-19, orang-orang dalam kelompok di atas juga memiliki risiko perburukan apabila terinfeksi virus corona tipe SARS-CoV-2. Artinya, tingkat kematian orang dalam kelompok tersebut jika terkena penyakit ini jauh lebih besar dibandingkan mereka yang berusia lebih muda dan tanpa kondisi kesehatan terdahulu.

Hingga saat ini, tingkat kematian orang tua (lansia) adalah sebesar 17-18% dari total jumlah kematian di dunia.

Walaupun demikian, tidak menutup kemungkinan orang berusia lebih muda, bahkan anak-anak bisa terkena COVID-19 dan mengembangkan kondisi yang serius.

Penularan
Bagaimana penularan Covid-19?
Pada awal kemunculannya, kasus ini diyakini menular dari melakukan kontak langsung dengan hewan pembawa coronavirus.

Meski begitu, jumlah infeksi yang kian meluas bahkan di luar Tiongkok diyakini bahwa Covid-19 menular dari manusia ke manusia melalui cairan yang dikeluarkan oleh sistem pernapasan (droplets). Air liur yang keluar saat bicara atau bersin adalah droplets.

Beberapa kemungkinan yang dapat menularkan virus corona baru (SARS-CoV-2) ini, antara lain:

– Melalui droplets (cairan/liur yang keluar saat batuk dan bersin tanpa menutup mulut, bahkan berbicara).
– Melalui sentuhan atau jabat tangan orang yang terinfeksi.
– Menyentuh permukaan atau benda yang terdapat virus, kemudian menyentuh hidung, mata, atau mulut.

SARS-CoV-2, virus corona penyebab Covid-19 memiliki masa hidup yang berbeda-beda ketika berada di luar tubuh (permukaan benda), misalnya:

– Permukaan tembaga, mampu hidup hingga 4 jam
– Karton/kardus, hingga 24 jam
– Plastik dan stainless steel, hingga 2-3 jam

Awalnya, SARS-CoV-2 belum diketahui apakah dapat menular melalui udara seperti influenza atau tidak. Namun, baru-baru ini WHO mengimbau petugas medis bahwa droplet pasien COVID-19 dapat bertahan di udara.

Kemampuan virus baru ini dalam hal bermutasi juga menjadi salah satu teori yang dipercaya membuatnya mudah menular.

Pasien yang dinyatakan sembuh dari infeksi virus corona (SARS-CoV-2) pun masih bisa menularkan Covid-19 ke orang lain. Hal ini dinyatakan dalam sebuah studi terbaru berjudul Positive RT-PCR Test Results in Patients Recovered From COVID-19 sebagaimana dilansir dari Jurnal JAMA.

Diagnosis dan Pengobatan

Bagaimana mendiagnosis virus corona (Covid-19)?
Berikut adalah beberapa hal yang mungkin dilakukan dokter untuk mendiagnosis Covid-19 yang mungkin menjangkiti Anda.

– Memeriksa riwayat kesehatan dan gejala yang dirasakan
– Menanyakan riwayat perjalanan
– Melakukan pemeriksaan fisik
– Melakukan tes darah
– Melakukan tes laboratorium terhadap dahak, sampel dari tenggorokan, dari hidung atau spesimen pernapasan lainnya.

Beberapa metode yang juga digunakan untuk mendiagnosis virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19, yakni:

Tes cepat (rapid test)
Pemerintah RI mengumumkan akan melakukan tes cepat (rapid test) secara massal pada 20 Maret 2020.

Rapid test atau tes cepat adalah pemeriksaan imunoglobulin sebagai skrining awal. Tes imunoglobulin ini merupakan pemeriksaan reaksi antibodi tubuh terhadap virus SARS-CoV-2.

Apabila terdeteksi adanya antibodi terhadap virus ini di dalam tubuh, seseorang dapat dikatakan positif Covid-19, sekalipun ia tak bergejala. Orang yang positif tapi tidak menunjukkan gejala disebut dengan carrier.

Umumnya, tes ini lebih mudah dilakukan dibandingkan dengan tes PCR untuk Covid-19. Meski begitu, interpretasi hasil pemeriksaan tetap harus dikonfirmasi oleh tenaga kesehatan yang kompeten.

Pemerintah Indonesia melakukan tes ini dengan tujuan mengetahui lebih cepat sejauh mana penyebaran virus corona sehingga bisa ditekan. Meski begitu, tes ini memiliki sensitivitas yang lebih rendah dibandingkan tes PCR.

Itu sebabnya, orang yang hasilnya positif pada tes ini akan tetap melakukan konfirmasi lagi dengan mengikuti tes Covid-19 RT-PCR.

Baca Juga : Titik Akupresur Agar Tidur Lebih Nyenyak

Covid-19 RT-PCR
Dilansir dari situs Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat, FDA, Covid-19 dapat didiagnosis dengan melakukan tes Covid-19 RT-PCR. Anda mungkin lebih akrab mendengarnya dengan sebutan tes PCR untuk Covid-19.

Covid-19 RT-PCR bertujuan untuk menentukan adanya asam nukleat (materi genetik, DNA) dari SARS-CoV-2 pada bagian pernapasan atas dan bawah.

Pemeriksaan dilakukan dengan mengambil sampel cairan yang berasal saluran pernapasan orang yang dicurigai terinfeksi virus corona penyebab Covid-19. Di Indonesia sendiri, metode yang paling sering digunakan untuk mengambil sampel adalah swab.

Metode ini dilakukan dengan mengusapkan kapas (cotton bud) untuk mengambil sampel cairan/lendir dari tenggorokan.

Tahapan diagnosis Covid-19 (SARS-CoV-2)
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menggunakan beberapa istilah yang berhubungan dengan Covid-19 sebelum menetapkan diagnosis penyakit ini.

Ketiga istilah itu adalah Pasien dengan Pengawasan (PDP), Orang Dalam Pemantauan (ODP), Kasus Probabel, dan Kasus Konfirmasi.

Dikutip dari Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (Covid-19), berikut adalah tahapan-tahapan pasien sebelum ia pasti dinyatakan positif Covid-19:

1. Orang dalam Pemantauan (ODP)
Orang dalam Pemantauan (ODP) adalah seseorang yang mengalami demam (lebih dari 38℃) atau riwayat demam, atau gejala gangguan sistem pernapasan seperti pilek, sakit tenggorokan, atau batuk.

ODP juga termasuk orang yang punya riwayat bepergian atau tinggal di luar negeri, khususnya daerah di mana wabah terjadi. Bila di Indonesia, daerah itu adalah daerah-daerah di mana jumlah kasus cukup banyak terjadi.

2. Pasien dalam Pengawasan (PDP)
Pasien dalam Pengawasan (PDP) atau biasa disebut sebagai suspek artinya seseorang dengan Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). Gejala yang muncul biasanya demam (lebih dari 38℃), batuk, sesak napas, sakit tenggorokan, pilek, atau pneumonia ringan hingga berat.

PDP juga didefinisikan sebagai orang yang memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di luar negeri atau Indonesia pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala.

Seseorang akan dikategorikan sebagai PDP jika mengalami demam lebih dari 38℃, ISPA, dan melakukan kontak dengan orang yang terkonfirmasi Covid-19 selama 24 hari terakhir.

3. Kasus Probabel
Orang yang masuk dalam kategori ini adalah pasien dalam pengawasan (PDP) yang diperiksa untuk Covid-19. Meski begitu, dalam tahap ini masih belum dapat disimpulkan apakah positif atau tidak.

4. Kasus konfirmasi
Pada tahap ini diagnosis Covid-19 sudah ditegakkan melalui hasil pemeriksaan laboratorium yang positif.

Bagaimana mengobati Covid-19?
Oleh karena ini adalah virus baru, belum ada pengobatan khusus untuk menyembuhkan Covid-19 yang kini menjadi pandemi. Sebagian besar orang dengan penyakit akibat SARS-CoV-2 biasanya akan sembuh dengan sendirinya.

Hal ini terbukti dari banyaknya kasus kesembuhan yang terjadi, khususnya di Tiongkok.

Meski belum ada obat khusus, ada beberapa pengobatan yang dapat membantu meredakan gejala penyakit akibat virus corona baru (SARS-CoV-2) ini, seperti:

– Minum obat untuk menurunkan gejala sakit dan flu, tapi jangan berikan aspirin pada anak-anak
– Gunakan pelembap ruangan atau mandi dengan air panas untuk melegakan sakit tenggorokan dan batuk
– Jika Anda mengalami sakit ringan, Anda perlu minum banyak air dan beristirahat di rumah

Walaupun demikian, para ahli tidak menyarankan penggunaan ibuprofen untuk mengobati gejala virus corona. Hal ini dikarenakan pada pasien tertentu ibuprofen justru memperburuk kondisi pasien COVID-19.

Pencegahan
Bagaimana mencegah virus corona (Covid-19)?
Hingga saat ini, belum ditemukan vaksin untuk mencegah virus corona penyebab Covid-19. Penelitian masih terus dilakukan untuk segera menemukan penangkalnya.

Yang terbaru pada (18/3), peneliti di Amerika Serikat dan Tiongkok baru saja mulai melakukan uji coba pertama vaksin pada manusia.

Meski begitu, Anda masih bisa melakukan sesuatu untuk mencegah Covid-19, di antaranya:

– Cuci tangan lebih sering dengan sabun dan air, setidaknya 20 detik (dua kali lagu Happy Birthday)
– Apabila tidak tersedia sabun dan air, gunakan hand sanitizer berbasis alkohol.
– Hindari menyentuh permukaan benda di tempat/transportasi umum.
– Hindari berjabat tangan dengan orang lain untuk sementara waktu
– Hindari menyentuh hidung, mulut, atau bagian wajah lainnya dengan tangan yang belum dicuci.
– Hindari kontak dekat dengan orang yang sakit.
– Bersihkan barang/permukaan benda yang sering Anda sentuh dengan disinfektan atau alkohol.
– Tutupi mulut Anda saat batuk dan bersin dengan tisu dan segera cuci tangan.
– Tetaplah di rumah jika sakit alias lakukan isolasi diri.
– Lakukan social distancing atau memberi jarak setidaknya 1 meter dari orang lain, khususnya yang sedang batuk atau bersin.
– Menghindari tempat keramaian.
– Konsumsi makanan sehat dan bergizi untuk membantu menjaga daya tahan tubuh.

Dalam rilisnya, Perhimpunan Dokter Paru Indonesia menganjurkan beberapa hal untuk mencegah infeksi virus corona baru, terutama jika Anda terpaksa harus bepergian ke daerah wabah, yaitu:

– Hindari menyentuh hewan atau burung.
– Hindari mengunjungi pasar basah, peternakan atau pasar hewan hidup.
– Hindari kontak dekat dengan pasien yang memiliki gejala infeksi saluran napas.
– Patuhi petunjuk keamanan makanan dan aturan kebersihan.
– Jika merasa kesehatan tidak nyaman ketika di daerah wabah, terutama demam atau batuk, gunakan masker dan cari layanan kesehatan.
– Setelah kembali dari daerah wabah, konsultasi ke dokter jika terdapat gejala demam atau gejala lain dan informasikan kepada dokter riwayat perjalanan serta gunakan masker untuk mencegah penularan penyakit.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.